Thursday, October 20, 2011


Penulis sejati memang menulis dirinya. Tetapi dia juga manusia… yang punya kekuatan dan kelemahan, kebaikan dan keburukan, padahal khalayak pastinya inginkan yang baik-baik dan indah-indah sahaja. Lalu dia terus bermujahadah… menulis kebaikan sekalipun belum sepenuh dimilikinya dan dia akan “memendamkan” kejahatan dengan penuh kesedaran bahawa dia sedang berjuang untuk membuangnya. Dia ingin menghidangkan yang terbaik tanpa menjadi seorang munafik! - Ustaz Pahrol (via simplyhasanah)



/lym 20/10/2011

(Source: zulhelmikifly, via jiejahlifejourney)

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.