Wednesday, April 7, 2010

Kehilangan


Pernahkah kau mengalami kehilangan? Kehilangan sesuatu ternyata begitu menoreh gundah dan duka, padahal sebelumnya keberadaannya tidak mendapat penghargaan yang selayaknya. Hanya sebagian sirna namun seolah terenggut segala. Padahal, bukankah lebih banyak yang tersisa dibanding yang tiada? Setidaknya, kau masih punya jiwa, yang membuat segalanya jadi ada nilainya. Apa gunanya kau mendapat emas tak terhitung banyaknya bila kau kehilangan meski hanya satu nyawa.

Sekiranya kau mencari pelipur lara, maka pandangilah burung-burung yang membelah angkasa raya. Membentang sayap sebagai pertanda merdeka. Melayang, mengendarai angin dengan ringannya. Begitu bahagia. Sebab tak membawa beban apa-apa. Hidupnya untuk hari ini. Makanannya sekedar saat ini. Tidak ada simpanan apalagi tabungan bagi masa depan, karena diartikan sebagai sebentuk kecemasan, yang akan menodai kegembiraan.

Jika demikian, maka melepaskan ikatan kepemilikan atas sesuatu dapat menjadi pernyataan kebebasan. Sehingga, menghilangkan sesuatu berarti jalan menuju kemerdekaan. Sebab, pada umumnya, kau tidaklah memperbudak apa yang kau miliki. Kau justru diperbudak olehnya. Lukamu dan dukamu yang mendalam saat kehilangannya merupakan buktinya.
Dan, jika kesedihanmu masih juga angkuh bersemayam pada singgasananya, maka lihatlah mereka yang tidak memiliki apa-apa sejak semula. Juga mereka, yang terbujur tanpa daya, dalam kungkungan rumah sakit, yang sebenarnya adalah penjara. Atau mereka, yang tertidur dalam gulita bawah jembatan atau lorong tak bertuan, dari kota yang bermandi cahaya.

Kemiskinan bagimu, merupakan kekayaan bagi orang lain, yang bahkan tidak cukup berani untuk memimpikannya. Maka, mari hayati sejenak petuah nabawi:
“Lihatlah kepada yang di bawahmu, dan janganlah memandang kepada yang di atasmu. Sebab yang demikian itu lebih layak bagimu untuk tidak meremehkan nikmat-Nya kepadamu.” [Shahīh Muslim IV/2275/2963.]

Kehilangan, hanyalah sebuah pelajaran bahwa sejati yang kita miliki bukanlah benda, melainkan amal nyata, yang kelak diperhitungkan oleh-Nya.
Sebenarnya, aku tidak sedang melipur dukamu, apalagi mengguruimu, Kawan. Aku hanya tengah membincangi diriku sendiri.

Coppas dr adniku.wordpress.com


/lym 06/04/2010

From : titiktemu Facebook

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.